Monolog Kalbu

0
111

Menghitung nyaris 100 hari
Berharap lekas bertemu pelangi
Tetapi semesta masih saja menghujani dengan badai
Badai dengan rinai berandai-andai

Aku butuh tenang
Meredakan kepalaku yang menjadi Medan perang
Kepala dan hatiku meradang
Badanku perih tersayat pedang

Aku perlu waktu
Untuk mencerna masuk ke kalbu
Memadamkan bara agar tidak menjadi abu
Aku hanya perlu menegakkan kaki diatas setumpuk ragu

Aku dengan semua celah
Yang hanya fokus mencari salah
Mencoba memanjangkan galah
Untuk sekedar mengobati gundah