Mahasiswa UGM Sosialisasikan Pendidikan Seks Usia Dini ke Anak

0
1713

Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mencatat sebanyak 223 kasus pelecehan seksual terhadap anak terjadi pada bulan Februari lalu. Angka tersebut meningkat tajam, mengingat  tahun lalu kasus pelecehan seksual anak sebanyak 116 kasus. Maraknya kasus pelecehan seksual terhadap anak  yang terjadi belakangan ini menjadi bukti kurangnya pendidikan seks pada anak.

Hal itu terjadi karena adanya persepsi masyarakat yang menganggap tabu pendidikan seks bagi anak-anak. Isu pendidikan seks dianggap tidak lumrah dan justru dinilai mengajarkan tindakan asusila. Padahal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah memasukkan materi pendidikan seksual dalam pendidikan jenjang Sekolah Dasar dan Sekolah Menengah.

Melihat kondisi tersebut, tim KKN PPM UGM Unit LA002 yang bertugas di provinsi Lampung, mengadakan Sosialisasi Pendidikan Seks Usia Dini  bagi anak-anak sekolah dasar. Kegiatan tersebut telah dilakukan sebanyak tiga kali di lokasi yang berbeda.

Kegiatan sosialisasi pertama dilakukan bertepatan dengan peringatan Hari Anak Nasional pada 24 Juli 2018 di SD 01 Panggung Mulyo, Kecamatan Rawa Pitu, Kabupaten Tulang Bawang. Yang kedua, di Pendidikan Anak Usia Dini Kober Desa Batang Hari pada 26 Juli 2018. Dan yang terakhir di TK Pertiwi Desa Batang Hari pada 31 Juli 2018.

tayangan video animasi menampilkan seorang guru mengajar anak-anak terkait bagian tubuh  yang boleh disentuh dan tidak boleh disentuh

Sosialisai Pendidikan Seks Usia Dini ini dilakukan menggunakan media video dan lagu anak-anak. Pada tayangan video animasi yang menampilkan seorang guru sedang mengajar anak-anak terkait bagian tubuh mana yang boleh disentuh dan tidak boleh disentuh. Lalu dilanjutkan menyanyikan lagu “Sentuhan Boleh Sentuhan Tidak Boleh” ciptaaan Sri Seskya Situmorang yang dinyanyikan Indri Ayu Lestari.

Lirik lagu tersebut :

Sentuhan boleh
Sentuhan boleh
Kepala tangan kaki
Karena sayang karena sayang
Karena sayang

Sentuhan tidak boleh
Sentuhan tidak boleh
Yang tertutup baju dalam
Hanya diriku hanya diriku
Yang boleh menyentuh

Sentuhan boleh
Sentuhan boleh
Kepala tangan kaki
Karena sayang karena sayang
Karena sayang

Sentuhan tidak boleh
Sentuhan tidak boleh
Yang tertutup baju dalam
Katakan tidak boleh
Lebih baik menghindar
Bilang ayah ibu.

Lagu tersebut dipilih karena sederhana dan mudah diikuti oleh anak-anak. Selain itu juga mudah dipahami anak untuk mengenalkan tentang jenis-jenis sentuhan yang dilakukan orang lain terhadap diri sendiri. Sentuhan yang boleh dilakukan dan diterima hanya pada bagian kepala, tangan dan kaki anak. Sedangkan sentuhan tidak boleh, yaitu sentuhan pada  badan, dada, perut, sekitar celana.

Pengenalan ini merupakan langkah awal untuk memberi pengertian kepada anak agar bisa menjaga tubuh. Diharapkan jika di kemudian hari anak mengalami tindakan pelecehan bisa melapor kepada orang tua maupun guru.

Sosialisasi Pendidikan Seks Bagi Anak Usia Dini di SDN 01 Panggung Mulyo, Lampung.       Foto : Tim KKN UGM LA 002

Rosalina Woro Subektie